Oleh : Ahmad Atabik
Mbah Zah, demikian masyarakat memanggil Bu Nyai Azizah Ma’shoem. Pengasuh Ponpes al-Hidayat Lasem, putri Mbah Ma’shoem dan Adik Mbah Ali Ma’shoem Krapyak. Beliau juga pernah menjadi istri dari Mbah Kami, Kyai Ma’mur Dimyathi (pendiri Ponpes Ash-Sholatiyah Lasem) selama 10an tahun. Namun selama masa pernikahan itu keduanya belum dikaruniai putra, akhirnya keduanya secara baik-baik sepakat untuk berpisah. Kendati demikian, sampai sekarang silaturrahim keluarga Mbah Ma’mur dengan Mbah Zah sangat baik, bahkan kami cucu Mbah Ma’mur dianggap sebagai cucunya sendiri.
Sebagai seorang ulama perempuan yang sepuh, mbah Zah dikenal sebagai Bu Nyai yang ahli al-Qur’an, ahli silaturrahim dan ahli shadaqah, tentu juga seorang Zahidah. Selain itu, beliau juga dikenal mempunyai do’a-do’a halus yang sering beliau lantunkan ketika beliau diundang di berbagai acara keagamaan. Yang mengherankan, di umurnya yang menginjak 90 tahun, beliau masih sangat fasih membacakan do’a-do’anya dengan penuh khidmat. Di antara do’a ampuh yang beliau miliki adalah Do’a ‘Akasyah, do’a ini beliau dapat secara langsung dari ibu beliau, Nyai Nuriyah (Istri Mbah Ma’shoem). Mbah Nuriyah mendapatkan do’a ini secara langsung ijazah dari Rasulullah SAW, dari beberapa kali mimpi Mbah Nuriyah bertemu dengan Rasulullah.
Banyak orang yang meminta ijazah do’a ‘Akasyah ini dari Mbah Zah, termasuk tamu-tamu dari luar kota dan Jakarta. Di antaranya adalah Ustadz Yusuf Manshur (UYM), beliau sering sowan ke mbah Zah untuk minta dido’akan, dan suatu kesempatan Mbah Zah berkenan memberikan do’a ‘Akasyah kepada UYM. Pada bulan Syawal kemarin, (setelah dijanjikan akan diijazahi do’a ‘Akasyah ini), kami di telpon Mbah Zah untuk datang menghadap beliau karena akan diijazahi do’a ini. Setelah bercerita tentang Mbah Hamid Pasuruan yang ketika itu bersilaturrahim ke Mbah Nuriyah, saya dan istri akhirnya beri ijazah do’a ‘Akasyah tersebut, bersyukur sekali kami berdua mendapat ijazah do’a ‘Akasyah ini dari beliau.
Bulan Juli 2017 kemarin, ketika PCNU Lasem menyelenggarakan Pendidikan Kader Penggerak NU (PKP NU) di Ponpes al-Hidayat ini, para peserta diijazahi do’a ‘Akasyah juga dari beliau. Setelah mendengungkan Yel Yel khas PKP NU, saya diutus mbah Zah untuk membacakan do’a ‘Akasyah ini sebagai tanda Mbah Zah memberikan ijazah kepada para peserta PKPNU. Akhir bulan November 2017, ketika menteri Agama sowan ke Mbah Zah, saya di undanga langsung Mbah Zah untuk turut menyambut pak Menteri Agama tersebut. Sebelum kedatangan pak Menag, saya ditagih mbah Zah… Atabik, wus mbuk apalke do’a ‘Akasyah wingi… (sudah kamu hafal do’a ‘Akasyah kemarin?)…